Kejatuhan Mendadak Kekaisaran FTX: Inilah Kisah Lengkapnya!

  • Bagikan

Lima hari terakhir sangat penting untuk seluruh ruang cryptocurrency.

Satu “laporan kontroversial” merampingkan kapitalisasi pasar cryptocurrency global dari $1,04 Triliun menjadi $885,19 Miliar (saat ini).

Semuanya dimulai dengan Scoop CoinDesk tentang perbedaan yang ditemukan di neraca Alameda Research. Khususnya, usaha tersebut adalah perusahaan perdagangan yang didukung oleh Sam Bankman-FriedCEO dari pertukaran mata uang kripto FTX.

Dalam artikel ini, kami akan membahas semuanya dari buritan hingga buritan. Dari konflik yang dikabarkan antara raksasa crypto – Binance dan FTX hingga penutupan akuisisi dan kesepakatan.

Daftar Isi

9 November 2022 – Harapan Hancur Putaran Balik Luar Biasa

Lain hari, sejarah penurunan harga lainnya, dan akhirnya, kesepakatan!

Harga cryptocurrency dari Magic Internet Money (MIM) Abracadabra turun drastis menjadi $0,9914.

Khususnya, FTT adalah jaminan jaminan terbesar yang mendanai MIM! Selain itu, kuali Abracadabra menutupi 33% FTT yang terkunci.

Semua cryptocurrency signifikan lainnya jatuh secara drastis, menciptakan situasi tanpa harapan dan kekacauan di antara investor. Informasi yang salah mulai beredar!

Di tengah semua ini, CEO Binance memberikan reaksi yang sesuai terhadap laporan Financial Times dengan sebuah catatan. Itu poin ketiga dari catatan disebutkan dengan jelas:

“Jangan mengomentari kesepakatan itu, secara publik atau internal. Jika Anda tidak terlibat langsung, jangan bertanya. Kami punya tim yang bagus untuk menanganinya. Hal-hal akan dimainkan. ”

Segera setelah itu, Changpeng Zhao me-retweet Binance pernyataan resmi untuk tidak melanjutkan akuisisi FTX.

Binance mengutip alasan untuk mundur sebagai “uji tuntas perusahaan, serta laporan berita terbaru tentang dana pelanggan yang salah penanganan dan dugaan penyelidikan agen AS”.

Itu mengguncang seluruh pasar cryptocurrency, di mana Sam Bankman-Fried dan Caroline Ellison tetap diam.

Dan dengan ini, nasib kerajaan FTX menjadi mengerikan.

8 November 2022 – Penurunan drastis dari FTT CryptoCurrency Exchange

Hari yang paling menantang untuk pertukaran FTX!

Mengikuti Laporan Nansen, bursa menyaksikan total deposit $540 Juta. Dan penarikan $1,2 Miliar, terhitung NetFlow sebagai -$653 Juta.

Seperti yang diharapkan, dengan penarikan besar seperti itu, FTT mencapai tahap yang mengkhawatirkan dan turun 40%. Selain itu, FTX membayar suku bunga pinjaman 10%, yang sebelumnya 5%.

Setelah itu, FTX berdiri di keseimbangan –

  • $59,2 juta USDC,
  • $28,5 juta USDT, dan
  • $8,6 juta BUSD.

Bersamaan dengan itu, FTX US memiliki saldo yang tersedia –

  • $41 juta USDC,
  • $12,8 juta USDT,
  • $39 juta PAX, dan
  • $11,3 juta BUSD.

Sebaliknya, BNB Binance menyaksikan masuknya stablecoin senilai $ 411 Juta dan mempertahankan saldo $ 26,7 Miliar.

Sementara itu, Changpeng Zhao mengecam keras media atas laporan palsu tentang “pertarungan” antara BNB dan FTX.

Segera setelah ini, Sam Bankman-Fried mengumumkan akuisisi FTX oleh Binance, yang menimbulkan banyak pertanyaan.

Saat ini, pertukaran cryptocurrency FTX telah menyaksikan penarikan total sekitar $6 Miliar dalam waktu 72 jam.

Terbukti bahwa FTX akan berada dalam jebakan krisis likuiditas. Inilah sebabnya, setelah membuat pengumuman, penarikan non-fiat dihentikan. Dan salah satu anggota tim pendukung FTX mengeluarkan pernyataan resmi di grup telegram resminya.

CEO Binance juga mengkonfirmasi akuisisi dengan mengutip tweet pengumuman SBF. Akibatnya, menghentikan semua rumor konflik.

Pasar cryptocurrency menyambut baik berita tersebut; Namun, kecurigaan berputar di sekitarnya.

Jeff DormanCIO di Crypto Hedge Fund Arca, menyatakan,

“[R]terlepas dari bagaimana akhirnya, ini adalah pukulan lain terhadap industri (dan lembaga keuangan pada umumnya) hanya karena kurangnya transparansi sukarela, tetapi ini adalah tanda centang raksasa lainnya untuk transparansi data blockchain dan para peneliti terampil yang dilatih untuk mengungkap, membaca, dan menafsirkan data ini.”

Banyak harapan yang ada dari kesepakatan ini! Namun kesepakatan tersebut berdampak negatif dan melahirkan sederet kontroversi lainnya.

Terlepas dari ini, Alameda Research memiliki sedikit perselisihan dengan BitDAO yang diselesaikan Caroline Ellison dalam waktu singkat.

Ben Zhou, Co-founder BYBIT, mengajukan pertanyaan tentang penurunan tak terduga $BIT di Twitter. Dan selanjutnya meminta bukti refund dari Alameda.

Dalam waktu satu jam, masalah terselesaikan! Ben Zhou berterima kasih kepada Caroline atas tanggapannya yang cepat dan menangani kasus ini dengan panggilan prioritas.

Juga, BitDAO membagikan rincian transfer 100 Juta $ BIT di Twitter.

Tampaknya semuanya berada di tahap penyelesaian, tetapi takdir memiliki rencana yang berbeda untuk FTX dan Sam Bankman-Fried.

7 November 2022 – Akibat di Pasar CryptoCurrency

Hari itu menyaksikan depresiasi harga cryptocurrency BNB dan Solana.

BNB Binance turun 4% menjadi $351,83 dan SOL Solana turun 11% menjadi $34,53.

Khususnya, poin utama diskusi tentang SOL adalah deskripsi asetnya yang disebutkan di neraca “bocor” Alameda.

Menurut Laporan Ulasan CoinDesk, neraca tertutup –

  • Jaminan SOL senilai $41 Juta
  • Terkunci SOL sebagai $863 Juta
  • Tidak terkunci SOL sebagai $ 292 Juta

Tidak diragukan lagi, situasinya semakin intens! Di tengah semua ini, tweet Sam Bankman-Fried menangkap radar, yang kemudian dia hapus.

Sam Bankman-Fried mengklaim bahwa FTX dan asetnya baik-baik saja. Dan seluruh kontroversi ini adalah beberapa pesaing propaganda melawan mereka.

Twittertians tidak mengerti mengapa dia menghapus utas tweet lengkap jika semuanya dalam kondisi stabil. Ini memicu argumen dan pertanyaan panas terhadap FTX.

Sebaliknya, tanggapan Changpeng Zhao terhadap tweet Whale Alert (pelacak blockchain real-time) mengungkap wahyu lain.

Pada 5 November 2022, ada transaksi 22.999.999 FTT dari dompet yang tidak dikenal ke Binance. Selanjutnya, CEO Binance secara halus menanggapi “tweet dihapus” Sam Bankman-Fried dan menandai langkah mereka sebagai manajemen risiko pasca-keluar.

Selain itu, Changpeng Zhao menggali “saingan” (tweet yang dihapus SBF) dan mengklarifikasi keputusan untuk menjual FTT yang dimiliki.

Tarik-menarik tidak berakhir di situ!

Setelah secara misterius menghapus tweet terakhir, Sam Bankman-Fried berterima kasih kepada semua orang yang telah mendukung FTX. Dia menambahkan bahwa timnya rajin memproses penarikan.

Juga, dia mengklarifikasi bahwa FTX memiliki semua keuangan yang diaudit dan merupakan perusahaan yang teregulasi.

Memang itu adalah hari yang panjang untuk pasar cryptocurrency; Namun, dengan penutupan hari, kondisinya semakin memburuk.

Mengikuti statistik CoinGlass, Open Interest FTT Futures meningkat dari $87,56 Juta menjadi $203 Juta. Selain itu, tingkat pendanaan secara dramatis jatuh ke tingkat tahunan -36%, seperti yang dilaporkan oleh Matrixport Technologies.

Di samping itu, harga cryptocurrency Bitcoin (BTC) dan Ethereum (ETH) merosot drastis. BTC turun 1,6% menjadi $20,673,75 dan ETH sebesar 0,4% menjadi $1554,51.

Secara bersamaan, Sam Bankman-Fried muncul di UpOnlyTV (a crypto podcast) dan menjelaskan spekulasi yang berlaku.

Setelah beberapa menit pertunjukan, Udi Wertheimer dan percakapan Twitter SBF membawa kasus ini ke tingkat yang baru. Bahkan, Udi menghapus beberapa tweep yang menimbulkan misteri.

Dan keesokan harinya bangun dengan kejutan yang mengejutkan!

6 November 2022 – Perang Tweet

Pertama-tama, tweet dari CEO Alameda, Caroline Ellisonmendapat sorotan.

Dimana dia secara eksplisit menyangkal adanya perbedaan tersebut dalam neraca. Dan mengklaimnya – itu himpunan bagian entitas perusahaan. Lebih lanjut, Caroline menyebutkan bahwa dokumen keuangan yang bocor tidak menampilkan lebih dari $10 Miliar aset Alameda.

Saat tweet muncul, Sam Bankman-Fried mendukung Caroline dan me-retweet mereka.

Ketegangan status keuangan Alameda tidak berjalan dengan baik dengan Binance.

CEO, Changpeng Zhao, langsung mengumumkan untuk menjual sisa kepemilikan FTT dalam pembukuan Binance. Dia tweeted bahwa perusahaan menerima sekitar $ 2,1 Miliar uang tunai [BUSD & FTT] saat keluar dari FTX Equity tahun lalu.

Yang dijawab oleh CEO Alameda, Caroline Ellison dengan tawaran pembelian FTT seharga $22. Namun, dia tidak mendapat tanggapan apa pun dari CEO Binance.

Selanjutnya, Sam Bankman-Fried datang dengan penjelasan rinci.

Dia menjelaskan bahwa penarikan kliring di tingkat internasional akan cukup sulit. Tapi, tetap saja, mereka membersihkan pendencies secepat mungkin.

Sementara itu, FTT mulai menurun di tengah kontroversi yang sedang berlangsung dan menghadapi ketidakstabilan harga yang parah. Akibatnya, harga cryptocurrency turun 14%, yaitu $22,88 selama 24 jam.

[Source – CoinMarketCap]

Ketakutan akan keruntuhan pasar cryptocurrency secara keseluruhan mulai menjadi nyata, seperti yang terjadi dalam kasus LUNA.

2 November 2022 – Spark Fumed

Mengikuti Laporan Ulasan CoinDesk, neraca sebagian besar mencakup Alameda –

  • Total aset perusahaan sebesar $14.6 Miliar
  • Uang Tunai dan Setara Kas (CCE) sebesar $134 Juta
  • Investasi dalam Efek Ekuitas senilai $2 Miliar
  • Crypto Dimiliki sebesar $3,37 Miliar
  • Agunan FTT senilai $2,16 Miliar
  • FTT Terkunci sebagai $292 Juta
  • Tidak terkunci FTT sebagai $3,66 Miliar
  • Kewajiban $8 Miliar, terutama FTT

Juga, catatan kaki di neraca menyatakan, “token terkunci diperlakukan secara konservatif pada 50% dari nilai wajar yang ditandai ke buku pesanan FTX/USD.”

Bendera merah dalam komposisi neraca yang “bocor” ini sudah cukup untuk memperingatkan sekaligus meramalkan kebangkrutan Alameda.

Begitu berita itu menjadi viral di internet, kepanikan investor mulai tumbuh. Dan sisanya adalah sejarah.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *